Cari

Memecah Sunyi Aziza

Perjalanan Untuk Bisa Mendengar dan Berbicara

Kategori

Uncategorized

Haydar, Santri Tuna Rungu Pemakai Implan Koklea Hafal 30 Juz Al-Quran

Pemberian Rekor MURI pada Haydar.

Hari Kamis 2 Juli 2020, Museum Rekor Indonesia (MURI) memberikan penghargaan kepada Ali Haydar Altway. Santri Madrasah Aliyah Tahfidzul Quran As-Sukarti ini diberi penghargaan rekor MURI sebagai penyintas tuna rungu yang berhasil menghafalkan Al Quran 30 Juz.

β€œPenghargaan ini saya dedikasikan kepada semua anak disabilitas khususnya tunarungu, untuk mendapatkan tempat yang sejajar di masyarakat dan mempunyai kualitas hidup yang lebih baik,” kata Haydar saat menerima penghargaan MURI.

Lanjutkan membaca “Haydar, Santri Tuna Rungu Pemakai Implan Koklea Hafal 30 Juz Al-Quran” β†’

Ultah Ke-3 Pakai Implan Koklea

9 Desember tepat dengan peringatan hari anti korupsi sedunia, Aziza juga memperingati hari operasi implan kokleanya. Hari ini, 3 tahun lalu dia menjalani bedah kepala di meja operasi RSCM. Sejak itu dia jadi manusia bionic untuk seumur hidupnya. Tadi setelah bangun tidur, kuminta dia bicara buat direkam. Dia cerita sekolah di TK Montessori, kelas K1 A. Aziza juga menyampaikan pesan buat semua yang dukung.

“Makasih bapak, makasih bu, makasih oom,” katanya 😊.

Makasih buat semua yang dulu ikut membelikan alat implan Aziza yang seharga mobil baru dan tak bisa disebut satu-satu. Makasih buat semua yang mendoakan dan membantu apapun hingga Aziza bisa sampai di titik ini. Lemah Teles, Gusti Allah yang mbales. 😍

Sungguh proses yang tak mudah. Menguras tenaga, waktu, finansial, emosi dan melelahkan. Rasa naik turun itu manusiawi tapi yang jelas tak boleh membuat putus asa dan menyerah. 😊 Aziza hingga hari ini masih terus terapi, masih berproses. Sebagai orang tua, aku ingin memberi yang terbaik yang bisa kulakukan dan memberi kesempatan seluas-luasnya pada anak wedhok. Semoga Aziza bisa menembus keterbatasannya dan jadi apa saja yang dia mau suatu hari nanti 😍❀️.

Pertanyaan Itu Datang Juga..

Kemampuan Aziza bicara terus bertambah. Dia sudah makin cerewet, banyak bercerita, juga komen ini itu termasuk komen baju ibunya kalau jelek 🀣. Dia kadang juga ngeyelan serta banyak tanya. Aziza sudah banyak menggunakan kata tanya siapa, kenapa, kemana, di mana. Kemarin saat mau pakai alatnya dia nanya kondisinya.

“Mami nggak pakai alat. Papi nggak pakai. Mas Kum dan mas Nara nggak pakai. Semua nggak pakai. Aziza pakai alat. Kenapa?” Dia bertanya dengan mata tak berkedip, mimik muka penasaran mau tahu banget jawabannya.

Jantung ini mak deg rasanya. Aku tau Aziza belum sepenuhnya paham pertanyaannya. Dia cuma melihat orang-orang di sekelilingnya yang tak pakai alat.

Lanjutkan membaca “Pertanyaan Itu Datang Juga..” β†’

Tips Pola Makan Sehat Ala Jeng Illin

Banyak yang bertanya dan japri aku tentang bagaimana pola makanku. Aku memulai perlahan sejak awal 2018, bertahap tentunya. Kejadian sahabat baikku almarhumah Mbak Wulan Anggraeni benar-benar membuka mataku. Dia juga yang terus memotivasi dan memberikan ilmu-ilmunya. Sungguh ilmu yang bermanfaat adalah amal jariah yang tak putus bukan? Jadi, selama ini kalau aku kadang posting di fb atau instagram soal diet sehat, itu bukan untuk menguruskan badan sih ya. Tapi memberi asupan yang baik buat tubuh. Soal turun, itu bonus. Turun syukur, enggak ya nggak apa-apa 😬.

Sumber dari Google

Lanjutkan membaca “Tips Pola Makan Sehat Ala Jeng Illin” β†’

Sebuah Keajaiban

CEA86998-F113-45ED-B621-6FE8C357F568
Beberapa temanku baru-baru ini meninggal di usia muda. Rasanya sedih kehilangan mereka apalagi saat melihat anak-anak mereka yang kecil-kecil. Aku pun mulai mengubah pola hidup sehat setelah berdialog panjang dengan almarhumah mbak Wulan yang terkena cancer kira-kira sejak awal 2018. Mbak Wulanlah yang banyak mengajarkan pola hidup yang baik. Kami berdua saling dukung. Aku punya tekad mau hidup sehat, berumur panjang agar bisa mendampingi anak-anakku hingga mereka kelak menikah dan punya anak ❀️.

Lanjutkan membaca “Sebuah Keajaiban” β†’

Hari Pertama Sekolah

6801D08B-257D-4277-BFD9-66E2050BF407.jpeg

Hari Pertama Sekolaaaaaaaah…
Dulu sehabis operasi implan koklea, Aziza kucemplungin ke TK Montessori Indonesia ini. Ternyata saat dia masih adaptasi suara, dia tak nyaman dengan suara banyak, masih belum tau bahasa lalu mogok sekolah. Kali ini dia masuk ke sini lagi. Bedanya adalah dia dengan kemauan sendiri yang terus meminta sekolah di sini lagi. Setiap kami lewat sekolah ini, dia berkali-kali mengungkapkan keinginannya. 😊

Di hari pertamanya seolah, Aziza semangat bangun pagi, sarapan, mandi lalu berangkat dengan langkah mantab. “Aziza mau sekolah mami. Biar pintar,” katanya saat pakai tas. Matanya berbinar-binar. ❀️ Bune kembali terharu melihatnya masuk ke sekolah di hari pertama ini.. Meleleh.. 😭😭.

Semoga makin pinter ya ndhuk.. Bune dan Pakne akan terus berjuang buatmu. Sekeras-kerasnya. Sekuat-kuatnya. Kekuranganmu bukanlah hambatan meraih masa depan. Semoga nanti saat besar kamu bisa jadi apa aja sesuai keinginanmu dan tidak didiskriminasi karena keadaanmu. Amiiiiin ya robbal alamin .. ❀️

Sekolah Lagiiiii..

Dulu tak lama setelah operasi implan koklea, Aziza kucemplungin ke sekolah. Rupanya dia nggak nyaman karena masih adaptasi suara dan tidak tahu ucapan apapun. Akhirnya kuberhentikan dan fokus ngajarin di rumah. Makin besar, dia melihat kakak-kakaknya sekolah dan tetangga pada sekolah. Hingga kemarin, Aziza minta sendiri sekolah. Bangun tidur dia langsung mandi dan membongkar lemari mencari seragam. Rupanya dia ingin sekolah lagi. Hehe Langsung deh kudaftarin ke sekolah lamanya di montessori indoesia. Bismillah.. Jadi anak pintar ya ndhuk..

Selamat Jalan Mbak Wulan Sayang

4D12FAFE-DDA1-4202-8DB4-BA91FFDD1E11

Innalillahi wa inna ilaihi rojiun..
Sahur kali ini rasanya begitu sedih. Airmata terus meleleh. Sahabat tersayang, mbak Wulan Anggraeni telah dipanggil Allah SWT, semalam. Mbak Wulan perempuan baik, sholehah, teman seperjuangan yang sama-sama punya anak implan. Semoga husnul Khotimah, diterima di sisi terbaik Allah SWT.. Semoga keluarganya kuat dan anak-anaknya yang masih kecil bisa tumbuh dengan baik dan jadi orang hebat nantinya.. 😭 amiin..

Lanjutkan membaca “Selamat Jalan Mbak Wulan Sayang” β†’

PROUD..

Pakai kaos baru “PROUD PARENT of Cochlear Implant User”. 😍. Punya anak difabel nggak boleh malu, minder, takut diketahui orang atau sedih meratapi nasib terus malah tak berjuang optimal. Kalau ortunya aja gitu, gimana anak menjalani hidupnya? Kalau ortu gitu, anak akan niru malu, minder, takut dan ngedrop. 😒. Jadi, kalau mau membentuk anak pede, berani dan mandiri ya harus dimulai dari ortunya. Aziza masih terus belajar. Sekecil apapun kemajuannya harus disyukuri. Yes i am proud of her ❀️❀️❀️❀️

Makasih desainnya Nathania Tifara Sjarief 😘😘😘

IMG_8260

Dikelola oleh WordPress.com.

Atas ↑