Cari

Memecah Sunyi Aziza

Perjalanan Untuk Bisa Mendengar dan Berbicara

Kategori

Uncategorized

Anak Divonis Tuli dan Suami Meninggal 😢

Sungguh tak mudah yang dialami mbak Viqi Farizka. Setelah melahirkan anak kedua, anak pertamanya yaitu Syabi divonis tuli. Tak lama kemudian suaminya M.Reza Hidayat meninggal karena kanker darah/ leukemia pada 20 Juni 2018. 😢. Nggak kebayang kalau ada dalam posisinya. Mengatasi rasa sedih tentu tak mudah dan perjuangan harus terus dilakukan. Beban yang bertumpuk. Satu keinginan amarhum suami adalah memberi implan koklea buat Syabi agar bisa mendengar dengan baik. Kini mbak Viqi ingin mewujudkan keinginan almarhum dan demi Syabi juga meski cuma implan di satu telinga saja. Tapi alatnya sangat mahal. Satu alat berkisar 170 juta. Yuk yang punya rejeki lebih, kita bantu lewat donasi kita bisa. Sedikit saja juga sangat berarti.. 🙏🙏 😘😘

Klik ini ya: https://m.kitabisa.com/kokleauntuksyabi

Atau langsung ke rek 0560013307 bank BNI an. Viqi Farizka

Kl mau konfirmasi/ menghubungi Viqi di +62 813-1546-4546

IMG_1950

“Dan barangsiapa memberikan kemudahan (membantu) kepada orang yang kesusahan, niscaya Allah akan membantu memudahkan urusannya didunia dan di akhirat”

“Sesungguhnya Allah akan selalu menolong seorang hamba selama dia gemar menolong saudaranya.” – HR Muslim

Jurang Kesedihan 2 Tahun Lalu

IMG_0544
Pada 20 Agustus tepat 2 tahun lalu, kami tahu untuk pertama kalinya kalau Aziza tak bisa mendengar. Dunia rasanya gelap gulita. Aku rasanya masuk ke dalam jurang kesedihan sedalam-dalamnya dan saat itu tak tahu kapan bisa keluar dari perasaan hancur itu. Alhamdulillah sekarang aku bisa senyum, bisa ketawa. Banyak hikmah dibalik ini semua. Iya Aziza ada gangguan dengar, tuna rungu alias tuli. Tapi hidupku jauh lebih menyenangkan sekarang. Bisa dibilang lebih bahagia. Meski tak dipungkiri kadang ya naik turun emosinya. 😊

Continue reading “Jurang Kesedihan 2 Tahun Lalu”

Dian, Pemakai Implan Juara Olimpiade


Mengalami gangguan pendengaran sangat berat (sering disebut tuna rungu atau tuli) tak menghalangi Sri Andiani (23 tahun) untuk terus berprestasi. Perempuan muda yang biasa dipanggil dian ini tak pernah minder dan terus semangat. Baginya dia sama dengan yang lain. Hanya saja, dia harus lebih fokus mendengar dan lebih keras belajarnya.

Continue reading “Dian, Pemakai Implan Juara Olimpiade”

Oleh-oleh Dari Talkshow “Bakat, Bawaan atau Pembinaan?”

Sabtu, 11 Agustus 2018 siang ada acara Talkshow oleh Indonesia Hear Foundation di Rumah sakit Pantai indah Kapuk bertema “Bakat, Bawaan Lahir atau Pembinaan?”. Menarik sekali acaranya karena moderator dan semua narasumbernya adalah pemakai implan yang mempunyai bakat uniknya masing-masing.

Moderatornya adalah kakak Gwendoline Muljono, pemakai implan dewasa yang awal tahun 2018 menerima penghargaan Scholastic Award. Putri bu San C Wirakusuma ini sangat fasih berbahasa Inggris dan minggu depan akan melanjutkan sekolah ke Parsons School of Design di New York City.

Continue reading “Oleh-oleh Dari Talkshow “Bakat, Bawaan atau Pembinaan?””

Perjalanan Ubai, Korban Virus Rubella

Perkenalkan ini Zayyan Faiq Ubaidillah, biasa dipanggil Ubaii. VIRUS RUBELLA membuat jantungnya bocor, kepala microchepaly, mata katarak dan tuna rungu. Tapi papanya Rully dan mama Nia Kurdi tak menyerah. Mereka terus berjuang dan kini Ubaii menunjukkan banyak kemajuan. Mari vaksin MR untuk mencegah penyebaran Rubella. Ini sekelumit perjalanan mereka.

Diwawancarai Pelajar SMA

IMG_9762.JPG

Senang banget barusan diwawancarai anak SMA soal terapi Auditory Verbal Therapy (AVT) ngajarin anak tuli atau tuna rungu mendengar dan bicara. Namanya Mudhya Razanne Tiara, kelas 3 SMA. Dia fokus bertanya pengalamanku mengajari Aziza. Ini anak SMA loooooooh. 😍 Menurutnya untuk kelulusan sekolah ada tugas bikin project nulis dan nantinya akan sidang presentasi dan tanya jawab dihadapan 3 guru. hehe.. Semacam latihan skripsi gitu deh..

Continue reading “Diwawancarai Pelajar SMA”

Donasi Implan Koklea

IMG_9712

Donasi pembelian implan koklea bukanlah hal baru lagi dan makin banyak yang melakukannya. Selama ini ada beberapa orang tua yang membuka donasi implan koklea, baik melalui facebook, platform donasi publik seperti kitabisa (dot) com atau dibantu website lembaga tertentu. Ada juga lembaga atau pihak swasta yang memberikan bantuan untuk beli implan.

Continue reading “Donasi Implan Koklea”

Launching dan Gathering KIKI

Puji syukur launching dan family gathering Keluarga Implan Koklea Indonesia (KIKI) kemarin 29 Juli 2018 di Kebun Raya Bogor lancar. Semoga KIKI dapat terus menjadi wadah untuk saling dukung antar keluarga pemakai implan koklea lintas merek dan juga bermanfaat memberi informasi tentang implan koklea bagi masyarakat pada umumnya. Amin 🙏

Berhitung..

Aziza sudah lancar menghitung benda apapun dari 1-5 (meski tak semua sempurna ngucapnya) 😍. Setiap ketemu kucing-kucing liar di depan rumah dia akan selalu berhitung hehe. Sebenarnya Angka 1 sampai 10 sudah bisa spontan menyebut kalau melihat angkanya. Tapi kalau disuruh berhitung urut tanpa melihat angkanya dia masih kebolak-balik antara sepuluh dan sembilan. 😬

Buat anak tuna rungu, tak mudah mengajarinya loh. 🙆 Awalnya kami mengenalkan bahwa dia mendengar suara. Itu pun dia gak langsung ngeh bahwa yang dia dengar di kepalanya adalah suara. Dulu dia nggak tau sama sekali konsep suara itu apa sih? Soalnya sebelum pakai alat dia sama sekali tak mendengar apapun. Dulu Hidupnya hening sehening-heningnya. Sekarang, suara bisik-bisik dia dengar, suara kentut pun dia dengar dan akan langsung nunjuk siapa yang buang angin hehe. Biasanya mas-masnya yang gitu. Emak enggaaak hehe 🙈

Continue reading “Berhitung..”

Piknik Yuk..

IMG_8839

Buat semua keluarga pemakai implan koklea, kita piknik bareng yuk.. japri ya kalau mau ikutan.. hp saya 081282032922 ❤️

Tips Merawat Sound Processor Cochlear Implant

Kondisi sound processor sangat mempengaruhi apa yang didengar pemakainya. Anak kecil tentu tidak tahu apa yang berbeda atau belum bisa mengungkapkan kalau ada sesuatu yang tak biasa. Karena itu orang tua harus memperhatikan perkembangan anak dan peka kalau ada yang beda, misal anak tak merespon seperti biasa. Orang tua juga harus rajin merawat alat anaknya. Saya tuliskan beberapa tips merawat sound processor :

Continue reading “Tips Merawat Sound Processor Cochlear Implant”

Setelah Punya Anak Difabel, Takut Punya Anak Lagi

Semua orang tentu menginginkan anaknya terlahir sehat, semua organ dan anggota tubuh berfungsi semestinya tak ada bedanya dengan anak lain. Tapi kita tak bisa memilih dikasih anak seperti apa. Setelah punya anak difabel, tak jarang orang tua, khususnya ibu takut punya anak lagi.

Continue reading “Setelah Punya Anak Difabel, Takut Punya Anak Lagi”

Dikelola oleh WordPress.com.

Atas ↑