Bocah ini banyak mengubah hidupku.. 180 derajad. Rasanya dulu habis terbang tinggi setelah lulus kuliah di Melbourne trus langsung jatuh ke jurang kesedihan yang terdalam saat tau kondisinya. Semua gelap. Gak kebayang bisa melaluinya. Dulu sampai bisa ngrasa darah berdesir-desir saking sedihnya. Gak bisa diucapkan dengan kata-kata sedihnya. Tak mudah untuk bangkit. Tapi semua bisa dilalui dengan dukungan banyak orang. Aku cukup beruntung banyak yang peduli. Di banyak tempat, banyak yang terpuruk karena dikucilkan, dibully, dianggap aib keluarga. 😢.

Membesarkan anak berkebutuhan khusus jadi lebih menghargai progress sekecil apapun. Rasanya begitu banyak berkah dan berlimpah sayang buat anak wedhok. Dia kayak punya banyak orang tua, budhe pakdhe, om tante yang sayang. ❤️ Dulu, mendengar suara huruf demi huruf keluar dari mulutnya aja rasanya kayak dapat doorprise gak habis-habis. 😊. Gak berasa bocah ini sekarang sudah SD.. Yang ngikuti perkembangan Aziza tentu tau banget bagaimana dulu dari gak bisa mengucap huruf A, sampai sekarang bisa secerewet ini ❤️.. Perjuangan panjang, berdarah-darah, tak semudah membalik tangan tapi tak mustahil. Ada keajaiban Tuhan lewat kejaiban teknologi.

Semalam saat mau tidur, Aziza nyium aku dan suami. Dia memang masih tidur sama kami. Dia bilang, “Mami, Papi.. Aziza sudah gedhe sekarang. Sudah SD, nggak TK lagi. Aziza seneng sekolah. Aziza sayang banget sama mami papi. Sayang banget, banget. Makasih ya. Yuk bobok. Besok Aziza sekolah pagi.”

Nyesssssssssss.. 😍. Nikmati babak baru hidupmu ndhuk..

Makasih buat semuanya yang sudah mendukung kami ❤️❤️. Lemah Teles, Gusti Ingkang mBales.