Cari

Memecah Sunyi Aziza

Perjalanan Untuk Bisa Mendengar dan Berbicara

Aziza di Mediakom Kemenkes

Pada peringatan Hari Pendengaran Sedunia 2017, Aziza masuk dalam liputan majalah Kementrian Kesehatan, Mediakom. Untuk membaca tulisan tersebut, silahkan klik: Artikel Aziza.

IMG_0786

Featured post

Membuka Diri..

image
Aziza, 12 Maret 2016 di Philips island Melbourne. Saat itu kami tak tau dia tuli.

Blog ini saya buat untuk menuliskan perjalanan anak ketigaku, Aziza Sakhia Supriyadi,  agar bisa mendengar suara dan belajar berbicara. Aziza yang lahir 12 Maret 2014 didiagnosa mengalami gangguan pendengaran sangat berat (profound hearing loss) pada 20 Agustus 2016. Hasil tes Berra dan ASSR menunjukkan bahwa dia hanya bisa mendengar suara diatas 110 desibel atau setara deru suara pesawat dari dekat. Dokter mengatakan sel-sel rambut kokleanya mengalami gangguan sejak dia masih dalam kandungan yang diduga karena virus CMV.

Lanjutkan membaca “Membuka Diri..”

Featured post

Ultah Ke-3 Pakai Implan Koklea

9 Desember tepat dengan peringatan hari anti korupsi sedunia, Aziza juga memperingati hari operasi implan kokleanya. Hari ini, 3 tahun lalu dia menjalani bedah kepala di meja operasi RSCM. Sejak itu dia jadi manusia bionic untuk seumur hidupnya. Tadi setelah bangun tidur, kuminta dia bicara buat direkam. Dia cerita sekolah di TK Montessori, kelas K1 A. Aziza juga menyampaikan pesan buat semua yang dukung.

“Makasih bapak, makasih bu, makasih oom,” katanya 😊.

Makasih buat semua yang dulu ikut membelikan alat implan Aziza yang seharga mobil baru dan tak bisa disebut satu-satu. Makasih buat semua yang mendoakan dan membantu apapun hingga Aziza bisa sampai di titik ini. Lemah Teles, Gusti Allah yang mbales. 😍

Sungguh proses yang tak mudah. Menguras tenaga, waktu, finansial, emosi dan melelahkan. Rasa naik turun itu manusiawi tapi yang jelas tak boleh membuat putus asa dan menyerah. 😊 Aziza hingga hari ini masih terus terapi, masih berproses. Sebagai orang tua, aku ingin memberi yang terbaik yang bisa kulakukan dan memberi kesempatan seluas-luasnya pada anak wedhok. Semoga Aziza bisa menembus keterbatasannya dan jadi apa saja yang dia mau suatu hari nanti 😍❤️.

Pertanyaan Itu Datang Juga..

Kemampuan Aziza bicara terus bertambah. Dia sudah makin cerewet, banyak bercerita, juga komen ini itu termasuk komen baju ibunya kalau jelek 🤣. Dia kadang juga ngeyelan serta banyak tanya. Aziza sudah banyak menggunakan kata tanya siapa, kenapa, kemana, di mana. Kemarin saat mau pakai alatnya dia nanya kondisinya.

“Mami nggak pakai alat. Papi nggak pakai. Mas Kum dan mas Nara nggak pakai. Semua nggak pakai. Aziza pakai alat. Kenapa?” Dia bertanya dengan mata tak berkedip, mimik muka penasaran mau tahu banget jawabannya.

Jantung ini mak deg rasanya. Aku tau Aziza belum sepenuhnya paham pertanyaannya. Dia cuma melihat orang-orang di sekelilingnya yang tak pakai alat.

Lanjutkan membaca “Pertanyaan Itu Datang Juga..”

Tips Pola Makan Sehat Ala Jeng Illin

Banyak yang bertanya dan japri aku tentang bagaimana pola makanku. Aku memulai perlahan sejak awal 2018, bertahap tentunya. Kejadian sahabat baikku almarhumah Mbak Wulan Anggraeni benar-benar membuka mataku. Dia juga yang terus memotivasi dan memberikan ilmu-ilmunya. Sungguh ilmu yang bermanfaat adalah amal jariah yang tak putus bukan? Jadi, selama ini kalau aku kadang posting di fb atau instagram soal diet sehat, itu bukan untuk menguruskan badan sih ya. Tapi memberi asupan yang baik buat tubuh. Soal turun, itu bonus. Turun syukur, enggak ya nggak apa-apa 😬.

Sumber dari Google

Lanjutkan membaca “Tips Pola Makan Sehat Ala Jeng Illin”

Sebuah Keajaiban

CEA86998-F113-45ED-B621-6FE8C357F568
Beberapa temanku baru-baru ini meninggal di usia muda. Rasanya sedih kehilangan mereka apalagi saat melihat anak-anak mereka yang kecil-kecil. Aku pun mulai mengubah pola hidup sehat setelah berdialog panjang dengan almarhumah mbak Wulan yang terkena cancer kira-kira sejak awal 2018. Mbak Wulanlah yang banyak mengajarkan pola hidup yang baik. Kami berdua saling dukung. Aku punya tekad mau hidup sehat, berumur panjang agar bisa mendampingi anak-anakku hingga mereka kelak menikah dan punya anak ❤️.

Lanjutkan membaca “Sebuah Keajaiban”

BUDEG dan CEREWET

9075BE02-0A05-4C0B-884A-F884CA289A62

“Sudah jangan cerewet.. Mama lagi sibuk,” bentak seorang perempuan kesal sambil pegang gadget. “Anak kecil cerewet amat sih. Nurut aja sama orang tua,” kata yang lain. “Kamu budeg ya? Dipanggil nggak nyahut. Diajak omong diam saja!” Kira-kira gitu diucapkan orang pada anaknya sambil kesal. Matanya melotot. (Ehem.. semoga teman fbku tak ada yang pernah keceplosan marah gini).

Hiks.. Mereka tak tahu perjuangan orang tua anak-anak tuli sepertiku agar anaknya bisa mendengar, berbicara dan cerewet. Sungguh mendengar dan kecerewetan itu berbiaya mahal.. Andai mereka tahu.. 😊

Lanjutkan membaca “BUDEG dan CEREWET”

Hari Kedua Sekolah

00EA66D8-C12D-49BC-A495-44298E570A61

Hari kedua sekolah, kami berangkat naik bajaj. Pas sampai, bune bayar bajaj. Eh ya ampuuun, Aziza lari kuenceng masuk sekolah saking semangatnya. Dia ninggalin ibunya trus dadah-dadah cium jauh di pintu hehe..

“Bye bye mamiiiiiii. Aziza sayang mamiiiiii.” 😍

Lanjutkan membaca “Hari Kedua Sekolah”

Hari Pertama Sekolah

6801D08B-257D-4277-BFD9-66E2050BF407.jpeg

Hari Pertama Sekolaaaaaaaah…
Dulu sehabis operasi implan koklea, Aziza kucemplungin ke TK Montessori Indonesia ini. Ternyata saat dia masih adaptasi suara, dia tak nyaman dengan suara banyak, masih belum tau bahasa lalu mogok sekolah. Kali ini dia masuk ke sini lagi. Bedanya adalah dia dengan kemauan sendiri yang terus meminta sekolah di sini lagi. Setiap kami lewat sekolah ini, dia berkali-kali mengungkapkan keinginannya. 😊

Di hari pertamanya seolah, Aziza semangat bangun pagi, sarapan, mandi lalu berangkat dengan langkah mantab. “Aziza mau sekolah mami. Biar pintar,” katanya saat pakai tas. Matanya berbinar-binar. ❤️ Bune kembali terharu melihatnya masuk ke sekolah di hari pertama ini.. Meleleh.. 😭😭.

Semoga makin pinter ya ndhuk.. Bune dan Pakne akan terus berjuang buatmu. Sekeras-kerasnya. Sekuat-kuatnya. Kekuranganmu bukanlah hambatan meraih masa depan. Semoga nanti saat besar kamu bisa jadi apa aja sesuai keinginanmu dan tidak didiskriminasi karena keadaanmu. Amiiiiin ya robbal alamin .. ❤️

Sekolah Lagiiiii..

Dulu tak lama setelah operasi implan koklea, Aziza kucemplungin ke sekolah. Rupanya dia nggak nyaman karena masih adaptasi suara dan tidak tahu ucapan apapun. Akhirnya kuberhentikan dan fokus ngajarin di rumah. Makin besar, dia melihat kakak-kakaknya sekolah dan tetangga pada sekolah. Hingga kemarin, Aziza minta sendiri sekolah. Bangun tidur dia langsung mandi dan membongkar lemari mencari seragam. Rupanya dia ingin sekolah lagi. Hehe Langsung deh kudaftarin ke sekolah lamanya di montessori indoesia. Bismillah.. Jadi anak pintar ya ndhuk..

Selamat Jalan Mbak Wulan Sayang

4D12FAFE-DDA1-4202-8DB4-BA91FFDD1E11

Innalillahi wa inna ilaihi rojiun..
Sahur kali ini rasanya begitu sedih. Airmata terus meleleh. Sahabat tersayang, mbak Wulan Anggraeni telah dipanggil Allah SWT, semalam. Mbak Wulan perempuan baik, sholehah, teman seperjuangan yang sama-sama punya anak implan. Semoga husnul Khotimah, diterima di sisi terbaik Allah SWT.. Semoga keluarganya kuat dan anak-anaknya yang masih kecil bisa tumbuh dengan baik dan jadi orang hebat nantinya.. 😭 amiin..

Lanjutkan membaca “Selamat Jalan Mbak Wulan Sayang”

PROUD..

Pakai kaos baru “PROUD PARENT of Cochlear Implant User”. 😍. Punya anak difabel nggak boleh malu, minder, takut diketahui orang atau sedih meratapi nasib terus malah tak berjuang optimal. Kalau ortunya aja gitu, gimana anak menjalani hidupnya? Kalau ortu gitu, anak akan niru malu, minder, takut dan ngedrop. 😢. Jadi, kalau mau membentuk anak pede, berani dan mandiri ya harus dimulai dari ortunya. Aziza masih terus belajar. Sekecil apapun kemajuannya harus disyukuri. Yes i am proud of her ❤️❤️❤️❤️

Makasih desainnya Nathania Tifara Sjarief 😘😘😘

IMG_8260

CI-borg

Selalu dan selalu senang ketemu Nathania Tifara Sjarief, orang Indonesia pertama yang menjalani operasi implan koklea tahun 1992 di Amerika. Kalau habis ketemu rasanya seperti dapat suntikan semangat baru. Implan memberi banyak kesempatan hingga Thania bisa sekolah S1, S2 cumlaude. Semoga Aziza bisa mengikuti jejaknya. Thania sangat lancar bicara dan ngemong sama anak kecil, jadi semua anak kecil suka juga deketan dan foto bareng hehe.. 😍😍. Sungguh perjuangan Thania dan Ibunya yaitu bu Karen Tambayong sangat menginspirasi. Idoalakuuuuuu 😍😍.

Pemakai implan dewasa yang kukenal mayoritas pada percaya diri dengan kemampuan dan keadaannya. Ada yang jadi dokter gigi, jago di bidang IT, pengusaha travel yang kerjanya keliling dunia, mengembangkan bisnis atau kuliah sampai keluar negeri. Mayoritas tak lagi merasa mereka difabel. Mereka punya grup whatsapp CI-borg yang maksudnya adalah Cochlear Implant high-tech person karena dalam tubuhnya ada alat elektronik aktif yang berfungsi menggantikan kerja anggota/ organ tubuh tertentu 😊. Mengikuti kakak-kakak pendahulunya, Aziza pun bolehlah disebut sebagai CI-borg cilik dan unyu 😍 hehe

exif_temp_image

.

Senyuman Vika

Hari Jumat ketemu pejuang kecil lagi, Vika Rivana. Anak kecil berumur 3,8 tahun ini mengalami hydrocephalus, cerebal palsy, epilepsi, bibir sumbing dan langit-langit terbelah. Aku ketemu di RSCM saat Vika sedang tidur di gendongan ibunya Komariah.

Vika tadi tidur tapi matanya setengah terbuka tak bergerak-gerak. Saat bangun, mata Vika terbuka lebar dan bergerak-gerak meski tidak fokus pada sesuatu. Dia juga ngoceh-ngoceh pelan suara huruf “a”. Kupegang tangannya lalu dia genggam jari tanganku. Saat kucium pipinya, kudengar suara tawa kecil dan bibirnya terlihat tersenyum. Maknyes.. ❤️😍

Lanjutkan membaca “Senyuman Vika”

Dikelola oleh WordPress.com.

Atas ↑